Mindfulness

Hari ini ternyata hari “visacha bucha” yang merupakan hari libur di Thailand. Hari libur itu katanya merupakan peringatan terhadap kelahiran, pencerahan, dan wafatnya sang Budha. Facebook sendiri menginformasikan hari peringatan tersebut, khusus pengguna yang berada di negara-negara dengan mayoritas Budha sepertinya.

Saya sendiri yang muslim sangat menghormati bukan hanya ulama-ulama melainkan juga pemerhati-pemerhati spiritual agama lain seperti pendeta, biksu, dan lain-lain. Apapun ajarannya mereka berusaha menuju ke arah kebenaran. Postingan ringan kali ini tidak bermaksud membahas hari raya visacha bucha atau ajaran agama Budha, melainkan satu konsep unik dan menarik dari ajarannya yaitu mindfulness.

Mindfulness adalah keterampilan yang harus digunakan ketika bermeditasi atau dapat juga diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, walaupun agak sulit. Sepertinya penganut apapun boleh menerapkan mindfulness karena memang suatu keterampilan dalam mengisi kehidupan sehari-hari.

Apa itu Mindfulness ?

Waktu itu ada seminar penulisan artikel ilmiah di kampus saya kuliah. Pembicaranya saya tidak begitu mengetahui apa agamanya, mungkin Hindu karena berperawakan asia selatan. Gaya bicaranya tidak meledak-ledak tetapi enak didengar. Salah satu tip dan triknya untuk bisa berfikir dengan baik agar dihasilkan karya ilmiah yang bermutu adalah dengan mengelola cara berfikir kita. Dia menganjurkan untuk bermeditasi dengan konsepnya mindfulness. Mindfulness adalah suatu cara berfikir yang tetap menyadari apa yang terjadi saat ini. Yang disadari bukan hanya kondisi fisik di badan melainkan juga fikiran dan suasana hati. Prinsip dasarnya adalah berada pada saat ini, tidak terlalu hanyut dengan masa lalu dan atau mengkhawatirkan masa depan.

Tidak ada salahnya prinsip mindfulness dipraktekan dalam kehidupan sehari-hari. Hasilnya tentu bukan hanya prestasi, tetapi hubungan sosial juga baik. Bandingkan saja, bagaimana perasaan kita ketika berdialog dengan seseorang yang fokus fikirannya saat ini dibanding dengan orang yang fikirannya ke tempat lain. Tentu kita akan nyaman dengan orang yang fikirannya ada pada saat ini, detik ini juga. Dosen yang sedang membimbing siswa pun akan optimal dan siswa merasa nyaman. Waktu yang ada menjadi efektif.

Menghindari Cari fikir Auto-pilot

Hampir kebanyakan kita menerapkan secara tidak sadar konsep auto-pilot ini. Maksudnya adalah ketika ketika melakukan suatu aktivitas baik mental maupun fisik, tidak menyadari apa yang sedang dilakukan atau difikirkan. Sebaiknya segera beralih dari prinsip auto-pilot ini karena selain tidak sadar (unconscious) juga melelahkan, terutama bagi Anda yang sedang sekolah atau kuliah (apalagi doktoral .. he he).

Tidak semua auto-pilot itu baik. Misalnya terhadap suatu kejadian di luar, kebanyakan kita cenderung menggunakan prinsip auto-pilot, yaitu bereaksi dengan cepat yang terkadang reaksi tersebut adalah negatif (marah, kecewa, dan sejenisnya). Teorinya mudah, tetapi ketika dipraktekan akan sulit sekali karena mudah sekali batin kita dipicu oleh rangsangan dari luar (biasanya dari panca indera).

Menyadari Batin

Mindfulness yang lebih sulit adalah menyadari batin. Untuk mengetahui lebih jauh, search aja “cittanupassana” dalam istilah pali-nya. Kalau saya sepertinya menyadari fikiran dulu saja sebagai dasar, sudah lumayan kalau bisa tetap dipertahankan setiap saat. Ketika prinsip ini dijalankan biasanya kekuatan mental bertambah, ngantuk dan lelah biasanya jadi jarang. Pengalaman tiap orang ketika mempraktekan mindfulness dalam kehidupan sehari-hari mungkin berbeda-beda, entahlah. Yang saya alami terkadang bukan hanya fikiran atau perasaan yang disadari melainkan juga rentetan peristiwa yang menyebabkan satu fikiran muncul bisa diketahui dan disadari. Misalnya ketika muncul kebencian yang tiba-tiba. Jika terbiasa mindfulness, terkadang bisa diketahui asal mulanya dari rentetan pemicu yang sepele dan tidak seharusnya jadi kebencian. Setelah disadari biasanya kebencian itu hilang, kecuali kalau masih auto-pilot yang dipakai. Kemunculan hal-hal tertentu datang dan pergi untuk selama-lamanya tetap harus bisa disadari. Jika fikiran yang meloncat-loncat seperti monyet sudah jarang terjadi, berarti keterampilan dalam mengelola batin sudah maju.

Demikian tulisan singkat, silahkan ambil yang baik dan buang yang tidak bermanfaat. Bahkan di barat sudah mulai diterapkan self awareness, silahkan liat video berikut (English).

Atau lihat animasi ini, singkat tapi jelas:

 Update: 19/5/2017

Ternyata visacha bucha itu hari raya waisak di Indonesia, hanya saja waktunya selisih sehari setelah visacha bucha.

Iklan

One thought on “Mindfulness

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s