Land Use dan Land Cover dalam Riset

Banyak riset saat ini yang melibatkan Land Use/Cover (LULC). Riset tersebut termasuk kategori riset yang melibatkan banyak disiplin ilmu (inter/multi-discipline). Entah itu bidang pertanian, lingkungan, perencanaan kota, dan lain-lain, jika melibatkan LULC maka wajib mengetahui dasar-dasar Sistem Informasi Geografi (GIS). Termasuk saya yang meneliti optimasi data spasial terpaksa membutuhkan pembimbing dari jurusan remote sensing dan GIS (RS-GIS).

Persamaan dan Perbedaan Land Use dengan Land Cover

Ada persamaan dan perbedaan antara land cover (LC) dengan land use (LU). Persamaanya adalah keduanya membagi suatu wilayah dalam kelas-kelas tertentu, misalnya vegetasi, pertanian, sungai, dan lain-lain. Perbedaan mendasar adalah dari sisi pembagian kelas-kelas tersebut. LC membagi kelas-kelas berdasarkan sifat biofisika yang dapat diketahui langsung dengan image processing dari citra/foto satelit. Sementara LU membagi kelas-kelas berdasarkan bagaimana manusia memanfaatkan suatu lahan, misalnya untuk komersial, perumahan, industri, dan lain-lain. Jadi LC lebih umum dalam membagi dibanding LU. Built-up yang artinya wilayah tempat dibangunnya suatu gedung, merupakan pembagian berdasarkan LC, karena biofisika yang berbeda dengan vegetasi. Sementara built-up itu sendiri jika berdasarkan LU, yakni bagaimana manusia menggunakan lahan, bisa dirinci lagi menjadi perumahan, kesehatan, industri dan fungsi built-up lainya.

Riset yang Melibatkan LULC

Jika berbicara mengenai riset, biasanya kita berbicara mengenai publikasi dan sumber pendanaan. Terkadang keduanya tidak singkron, maksudnya dari sisi tujuan. Dari pengalaman yang saya alami sebagai pemula, perbedaan antara publikasi dan pendanaan hibah sangat signifikan dilihat dari keberhasilannya (accepted jurnal dan accepted pendanaan hibah).

Terkadang tema yang layak di jurnal (terutama jurnal internasional) sulit diterima jika diajukan untuk pendaan suatu hibah. Jurnal internasional membutuhkan kebaruan (novelty) sementara jika tidak ada kontribusinya langsung (terhadap masyarakat, pemerintah, dan pihak tertentu) biasanya ditolak. Sementara yang berkontribusi langsung walaupun tidak ada unsur kebaruan di dalamnya diterima. Oleh karena itu harus ada kompromi antara keduanya jika ingin diterima baik publikasinya ataupun pendanaan hibahnya. Apalagi saat ini pemerintah mewajibkan luaran hibah penilitian berupa jurnal internasional, tidak hanya laporan hasil dan purwa rupa-nya.

Untuk saat ini sebagai patokan riset yang melibatkan LULC agar diterima di jurnal internasional adalah cakupan study area. Rekan saya yang meneliti penyebaran hotspot/wifi beberapa kali ditolak naskahnya di jurnal internasional karena cakupan yang sempit. Untuk amannya, gunakan scope minimal suatu kota/district jika ingin mempublikasikan di jurnal geografi. Jika scope terlalu sempit, editor cenderung lebih santai dan tanpa usaha menolak naskah Anda. Langkah alternatif adalah mempublish di jurnal lain yang bukan geografi, misal untuk kasus di atas di jurnal Information and Communication Technology (ICT). Akhirnya rekan saya berhasil dipubliksh di jurnal itu, walaupun menghabiskan hampir dua tahun selalu gagal di jurnal geografi, sebelum beralih ke ICT.

Bagaimana dengan hibah? Tentu saja hibah harus memperhatikan kebutuhan dan keinginan pemberi dana. Namun, jangan melupakan kebaruan/novelty yang berpeluang ditemukan ketika melaksanakan proyek hibah tersebut. Jangan khawatir, walaupun perkembangan riset sangat pesat, masih banyak hal-hal tertentu yang masih buram dan harus diriset. Misalnya kita mengajukan hibah untuk mengelola sistem informasi geografis suatu daerah. Ketika melakukan klasifikasi dan penamaan, masih banyak kendala yang dihadapi para peneliti di dunia. Citra satelit yang dihasilkan mungkin tidak bisa langsung mengklasifikasi suatu built-up menjadi perumahan dan sejenisnya, nah itulah tugas Anda membuat kode/metode untuk membedakannya. Bukankah mata Anda langsung bisa membedakan antara daerah industri, sekolah dan perumahan? Jika mata kita bisa membedakannya kita tinggal membuat prosedur yang digunakan oleh model/sistem untuk secara otomatis “menebak” suatu bangunan itu perumahan ata bukan. Atau hal-hal lain dari hibah yang sudah diterima untuk dibuatkan jurnal internasional berdasarkan kebaruan yang ditemukan selama mengerjakan proyek hibah tersebut. Selamat meneliti, semoga tulisan singkat ini bisa menginspirasi.

 

Iklan

One thought on “Land Use dan Land Cover dalam Riset

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s