Menjadi Pribadi yang Dinamis

Pemandangan asyik dipertontonkan oleh anak-anak timnas ketika berhadapan dengan Thailand di piala AFF U19 kemarin. Ditambah dengan komentator lucu bung Valen “Jebret” menambah riuh suasana pertandingan. Walaupun hasilnya sangat menyakitkan yaitu kalah 2-3 lewat adu pinalti, tetapi melihat dinamisnya serangan yang dibangun, ada sedikit harapan untuk masa depan timnas Indonesia. Gagal lewat serangan kelok 9, coba dengan lari tarutung sibolga, tapi tetap saja tidak bisa membuat prahara rumah tangga Thailand, olala. Oke, di sini dinamis menjadi kata kunci postingan saya ini.

DInamis dalam Kehidupan

Sesungguhnya sifat dinamis adalah sifat alamiah. Kumpulan dari serangkaian sifat statis. Manusia tidak luput dari sifat dinamis ini. Mulai dari bayi, anak-anak, dewasa, tua dan mati, membuktikan bahwa manusia adalah makhluk yang dinamis. Walaupun secara jasmaniah, kita dinamis, secara lahiriah tidak sedinamis lingkunan fisik. Terkadang mental lebih suka kenyamanan statis dibanding bertarung, berproses, dan karakteristik dinamis lainnya. Mulailah upgrade lahiriah kita, jangan sampai fisik dewasa tetapi cara fikir masih kanak-kanak. Tidak ada cara lain untuk mengupgrade mental, selain dengan terus belajar.

Membaca

Banyak cara belajar, lewat demonstrasi, diskusi, menonton, dan membaca. Satu hal yang membedakan dengan hewan adalah membaca. Apa bacaan yang dibaca? Tentu saja hal-hal yang ingin diketahui dan informasi penting. Bagaimana dengan sosial media? Bukankah itu membaca juga? Sebagai informasi negara kita masuk dalam kategori pengguna terbanyak sosial media (facebook, twitter, G+, whatsupp, dll) seperti dirilis oleh situs ini. Bolehlah kita menggunakannya untuk berinteraksi dengan teman, untuk diskusi, dan pertukaran informasi lainnya. Tetapi, sosmed yang biasanya ramai menjelang pemilihan umum itu, terkadang tidak berfungsi untuk mencari informasi melainkan untuk pembenaran apa yang telah kita pegang selama ini. Pengguna cenderung membaca sesuatu yang sudah menurutnya benar, tidak ada keseimbangan dengan membaca informasi dari lawannya, itu pun kalau dibaca. Kebanyakan bahkan hanya membaca judul yang terkadang dibuat dramatis dan jauh dengan isinya.

Membaca informasi lewat rujukan yang benar mutlak harus dilakukan oleh anak-anak kita. Mengapa anak-anak ditekankan? Karena mereka generasi yang menjadi sasaran era digital. Mereka memiliki sifat kritis yang harus kita arahkan dengan benar. Anak saya terkadang menanyakan hal-hal tertentu yang menurut fikirannya agak aneh. Orang tua pun harus memberi penjelasan yang masuk akal, bila perlu menunjukan rujukannya. Jangan sampai terjadi seperti yang diberitakan bahwa seorang anak dari Indonesia tewas ketika ikut membela ISIS. Selain itu, variasi bacaan juga sangat penting. Tidak ada satu buku yang sempurna, harus disertai juga dengan buku-buku lainnya. Bahkan kitab suci pun didukung oleh sumber-sumber lainnya untuk membantu memahami kitab induk/utama-nya. Untuk melahap bacaan yang tebal-tebal tidak ada salahnya mencoba membaca cepat tanpa melewatkan informasi berharga dari bacaan itu (lihat diskusi tentang membaca cepat di post yang lalu).

Ketika memegang buku setebal ratusan bahkan hampir seribu halaman (yang biasanya saya gunakan supaya bisa tidur nyenak). Terkadang dalam fikiran bertanya, mengapa penulis bisa menulis sebanyak itu. Ketika membuka dan membacanya saya kagum juga bagaimana bisa menyusun kalimat dan memberikan informasi dengan rinci dan detil kepada pembaca. Berikutnya adalah tidak hanya membaca, sebaiknya kita bisa menulis pula. Pasti ada infomasi yang bisa dibagikan kepada orang lain. Bahkan, tulisan kita di blog pun bisa menginspirasi orang lain dalam tulisan ilmiahnya karena Google scholar mengakui sitasi jurnal terhadap referensi online.

Dinamisnya Dunia Akademis

Ketika melihat jumlah publikasi ilmiah negara kita kalah dengan negara-negara tetangga, Ristek-Dikti sangat geram dan menerbitkan Permenristek Dikti no. 20 tahun 2017 tentang pemberian tunjangan profesi dosen dan tunjangan kehormatan guru besar. Jika tidak mampu menerbitkan tulisan ilmiah dalam kurun waktu tertentu, tunjangan akan dicabut. Memang agak mengherankan, dengan jumlah personil yang besar tetapi memiliki jumlah publikasi yang tidak sebanding. Mengapa demikian? Menurut saya penyebabnya adalah tidak dinamis.

Ketika sedang S3, ada syarat untuk lulus harus mempublikasikan ide disertasi kita dalam satu jurnal internasional bereputasi (minimal diakui oleh kampus tempat kuliah). Namun ketika selesai dan kembali beraktifitas di kampus atau departement dimana si mahasiswa itu berada, tidak ada lagi keinginan meneliti dan menulis hasil penelitiannya itu. Dengan kata lain, tidak lagi se-dinamis ketika mengambil S3. Mental yang cenderung statis, harus dilawan, terutama para mahasiswa S3 yang sudah lulus agar terus meneliti. Saya sendiri, mempublikasikan tulisan ilmiah ketika S3 karena terpaksa dan semoga tulisan ini bisa mengingatkan saya nanti ketika selesai kuliah tidak mengikuti mental yang lebih suka masuk ke wilayah zona nyaman dan statis, melainkan terus dinamis mengikuti perkembangan IPTEK yang sangat pesat. Semoga postingan ini bermanfaat.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s