Kian Maraknya Publikasi Ilmiah

Gembira juga baca grup WA kampus yang bersi kegiatan rekan-rekan yang presentasi paper di seminar internasional. Syukurlah minat untuk publikasi sudah kian tinggi. Rekan-rekan lainnya yang agak “nyantai” sepertinya terprovokasi.

Publikasi Adalah Buah

Buah di sini adalah sesuatu yang dihasilkan. Kalau dalam istilah DIKTI, disebut “luaran”. Entah dari mana asalnya, sampai keluar-keluar begitu. Ibarat sesuatu yang dihasilkan tentu saja perlu proses dan bahan baku untuk menghasilkan buah tersebut. Bahan bakunya tidak lain dan tidak bukan adalah RISET. Makanya dua departement, yaitu kementerian riset dan teknologi dan dirjen pendidikan tinggi, digabung menjadi satu, yaitu kementerian riset, teknologi, dan pendidikan tinggi (Kemenristek-Dikti). Menurut saya cukup tepat.

Untuk menghasilkan buah berupa publikasi tentu saja perlu riset karena tulisan ilmiah bukanlah mengarang bebas seperti menulis novel atau buku harian atau update status (yang bukan share). Makin bagus riset seharusnya makin bagus publikasi yang dihasilkan, asalkan ditulis dengan baik dan pesan dari hasil penelitian tersampaikan dengan jelas. Jadi jangan gede kemauan tapi ga ada tenaga, alias jika ingin ikut seminar atau publikasi ke jurnal, ya mau tidak mau harus perbanyak risetnya. Jangan sampai terjadi “self plagiarism” akibat minim riset dan banyak mempublikasikan tulisan hasil riset yang sama di berbagai tempat.

Bukan Hanya Publish tetapi juga Disitasi

Saat ini kita memang sedang mengejar ketertinggalan jumlah publikasi dengan negara tetangga ASEAN kita (Malaysia, Singapura, dan Thailand). Tetapi jangan lupa, esensi publikasi adalah banyaknya yang membaca karya kita, ditunjukan dalam jumlah sitasinya. Jangan sampai yang membaca tuisan kita hanya, reviewer, editor dan kita sendiri. Gampang saja, jika ingin banyak disitasi, publikasikan ke jurnal yang berimpak faktor tinggi. Tentu saja sulit bagi pemula, tetapi ada baiknya mencoba. Minimal dengan impak faktor di sekitar satu.

Bagi pemula seperti saya, tentu saja fokus ke publikasi terlebih dahulu. Jangan lupa pantau situs PAK Ristek-Dikti untuk mengetahui jurnal-jurnal dan seminar-seminar terlarang. Sepertinya DIKTI kian ketat dan standarnya makin tinggi. Selain publikasi, jangan lupa plagiarisme harus dicek juga. Terkadang kita tidak sengaja melakukan plagiasi terhadap tulisan orang. Lihat post terdahulu tentang tools untuk pengecekan plagirarisme (gratis maupun berbayar).

Didanai atau Tidak, Riset Jalan Terus

Riset kadang butuh dana yang tidak bisa diprediksi. Terkadang kurang terkadang juga lebih, maklum beda dengan proyek, misalnya bikin jembatan, buat software, dan lain-lain. Terkadang ribet juga kalau diminta laporan keuangan. Bayangkan Einstein yang menemukan rumus E=m.c^2 dan diminta struk dana hibah. Paling isi laporan keuangannya buat beli pulpen, kertas, sama obat encok, hehe.

Saat ini persyaratan riset dinaikan dan tidak ada harapan bagi para dosen kecuali yang sudah doktor atau lektor kepala. Yang bisa hanya hibah-hibah pengabdian dan penelitian dosen pemula (untuk dosen muda atau dosen tua yang jadi muda lagi). Sekian, semoga menginspirasi.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s