Membuat Form Input pada Microsoft Access

[basis.data|akuntansi|lab.software|pert.6]

Setelah sistem basis data terbentuk, tugas berikutnya adalah membuat interface pengguna dengan basis data. Salah satu mata kuliah pendukung interface tersebut adalah interaksi manusia dan komputer. Bentuk real-nya adalah Graphic User Interface (GUI). Untuk contoh kita ambil Form Data Mahasiswa dari tabel mahasiswa di bawah ini.

Merancang Interface

Microsoft Access menyediakan sarana pembuatan GUI dalam bentuk form. Cara yang termudah dalam pembuatan form adalah lewat wizard yang dapat diakses lewat menu Create From Wizard. Terlebih dahulu sorot dengan mouse tabel mahasiswa di sisi MS Access.

 

Langkah pertama adalah pemilihan tabel yang dalam contoh kasus ini adalah tabel mahasiswa. Pilih saja seluruh field yang diminta oleh wizard. Lanjutkan dengan menekan Next.

Tabel ini hanya sekedar contoh, untuk disain yang terbaik sesuaikan dengan kebutuhan sistem yang akan dirancang. Tahapan-tahapan dalam pembuatan basis data dapat diketahui dari berbagai macam referensi tentang database design.

Selanjutnya adalah pemilihan bentuk form (columnar, tabular, datasheet, dan justified). Untuk kali ini akan dicoba bentuk yang Columnar karena bentuk ini bentuk yang sering dipakai dengan tombol kontrol di bawahnya (simpan, tambah, maju, mundur, dan sejenisnya).

Akhiri dengan menekan tombol Finish yang kemudian memunculkan form yang dihasilkan. Untuk mendisain ulang dengan menambah kontrol, tekan di sisi kiri atas View Design View. Tambahkan di bagian Footnot GUI untuk menambahkan tombol kontrol New untuk menambah satu record.

Ada enam kontrol yang disediakan MS Access: Record Navigation, Record Operation, Form Operation, Report Operation, Application, dan Misceleneous. Lanjutkan dengan meneken Next karena jika menekan FINISH maka Access akan memberi simbul tambah dalam bentuk gambar. Dengan menekan Next maka kita bisa mengisi indikator di tombol tersebut sesuai dengan keinginan, misalnya “Tambah Data”. Tambahkan dengan tombol pasangan dari Tambah Data yaitu Save. Juga pilih kontrol Record Operation. Jalankan untuk menguji penambahan data yang baru saja dibuat. Selamat Mencoba.

 

 

Deteksi Warna Komposit dengan Matlab

[peng.citra|t.kom|lab.hardware|pert.7]

Warna dasar RGB adalah Red, Green, dan Blue yang masing-masing menyatakan nilai maksimal komposisinya yaitu 255. Misalnya warna merah, maka matriks-nya sebesar [255 0 0], begitu juga untuk warna hijau dan biru, masing-masing [0 255 0] dan [0 0 255]. Bagaimana cara mendeteksi warna-warna komposit yang bukan merupakan warna dasar seperti kuning, jingga, dan lain-lain? Postingan kali ini sedikit menjelaskan cara mendeteksinya dengan menggunakan jarak Euclidean.

Standar Warna RGB

Standar warna RGB banyak diterapkan pada image processing. Standar ini menggunakan warna merah, hijau dan biru sebagai patokan warna-warna lainnya. Warna lainnya dapat dibuat dengan menggabungkan proporsi warna merah, hijau, dan biru tersebut. Berikut standar warna selain merah, hijau, dan biru.

Tabel di atas juga menyertakan paduan standar Cyan, Magenta, Yelow, dan Black (CMYK) dan HSV. Sebagai kelanjutan Pert 6 yang lalu, di sini kita menerapkan deteksi warna dengan jarak Euclidean.

Praktek dengan GUI

Tambahkan kode tambahan di tombol deteksi warna (Euclidean) karena bukan hanya R, G, dan B, melainkan beberapa warna lain misalnya kuning, oranye, dan hitam.

Tambahkan tiga jarak baru yaitu dY, dO, dan dK untuk jarak terhadap kuning, oranye dan hitam. Untuk memudahkan penentuan jarak terdekat gunakan fungsi min disertai dengan indeksnya. Indeks dapat diketahui dengan membuat sebuah vektor berisi warna-warna dari merah hingga hitam. Sehingga ketika nilai minimum diketahui, diketahui pula indeksnya. Warna dapat diketahui berdasarkan indeks-nya dari vektor warna.


  • dR=norm(warna-[255 0 0])
  • dH=norm(warna-[0 255 0])
  • dB=norm(warna-[0 0 255])
  • dY=norm(warna-[255 255 0])
  • dO=norm(warna-[255 127 0])
  • dK=norm(warna-[0 0 0])
  • hasil=[dR dH dB dY dO dK]
  • % mencari jarak terkecil
  • strwarna={‘merah’
    ‘hijau’
    ‘biru’
    ‘kuning’
    ‘jingga’
    ‘hitam’}

  • [minimum,indeks]=min(hasil)
  • outwarna=strwarna(indeks)
  • set(handles.edit4,‘String’,outwarna)

Coba uji dengan memasukan data sesuai warnanya, misalnya kuning, oranye dan hitam. Coba uji pula dengan warna yang tidak terlalu hitam (abu-abu), atau tidak terlalu kuning. Sistem akan mencoba mendekati dengan warna-warna standar yang ada (R,G,B, plus kuning, orange dan hitam). Semoga bermanfaat.