Kalimat Ampuh “What Do You Want?”

Kalimat sederhana di atas merupakan kalimat penting yang diucapkan oleh wakil rektor urusan kemahasiswaan di tempat saya kuliah dulu. Waktu itu karena berbagai sebab saya menghadap ke rektor yang kebanyakan tugasnya menghadapi mahasiswa-mahasiswa bermasalah seperti saya, baik dari sisi akademik, keuangan, dan masalah-masalah lainnya. Tentu saja masalah-masalah saya tersebut tidak dapat saya ungkap di sini, tetapi intinya adalah ketika diskusi tidak berjalan dengan mulus sementara waktu terus berjalan, kata pamungkas dari si profesor wakil rektor itu adalah “what do you want?”. Satu kata yang membuat saya “mematung” karena tersadar tujuan saya mendiskusikan hal tersebut dengan beliau yang jadi merembet ke lain-lain. Cukup sederhana, waktu itu saya menginginkan segera diijinkan melaksanakan riset, mengingat sudah 1.5 tahun kuliah doktoral berjalan, dan juga “argo” terus berjalan.

Mungkin sudah budaya di Indonesia yang gemar “menutupi” segala hal yang kita inginkan. Berbeda dengan budaya luar, khususnya dunia barat yang cenderung to the point. Ada kalanya memang baik karakter menutupi tersebut untuk menjaga perasaan orang. Tapi repot juga kan menahan lapar gara-gara ketika ditanya apakah mau makan kita bilang “terima kasih tadi sudah (padahal belum)”.

Banyak berita yang dishare di media sosial yang jika saya baca intinya sederhana jika diekstrak dengan pertanyaan “what do you want” tersebut. Tidak ada yang salah dengan info-info tersebut (kecuali yang hoax tentu saja). Rata-rata berita itu cukup panjang dengan berbagai macam alasan ampuh yang diberikan oleh penulis yang intinya sebenarnya bisa diekstrak menjadi satu atau dua kalimat saja apa sebenarnya yang diinginkan. Bisa saja intinya: “saya ingin lektor kepala (atau bahkan profesor) tapi tidak perlu menulis artikel apalagi buku”, “saya ingin menulis artikel ilmiah tapi tidak perlu indeks-indeksan, apalagi Scopus dan Web of Science, “saya ingin beasiswa S3 walau usia di atas 50 tahun”, dan lain-lain. Tapi tentu tidak ada salahnya kan? Namanya juga keinginan, mudah-mudahan bisa mencerahkan dan tidak tersinggung.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.