Riset Bidang Informatika

Mahasiswa informatika yang mengerjakan skripsi atau tugas akhir biasanya berupa pembangunan sistem informasi baik perancangan maupun pembuatan program. Memang untuk mahasiswa S1, kompetensi akhir adalah mengaplikasikan ilmu yang diperoleh ketika kuliah dalam sebuah tugas akhir. Nah, masalahnya muncul ketika mempublikasikannya dalam sebuah jurnal yang sempat ada wacana sebagai syarat kelulusan seorang mahasiswa dimana masalah originality, novelty, dan kontribusi menjadi momok bagi para editor dalam menerima paper jenis ini. Ada baiknya kita mengurai masalah ini berdasarkan bidang ilmu informatika yang terpecah menjadi dua kutub yaitu ilmu komputer dan sistem informasi.

Ilmu Komputer

Bidang ini memang berfokus kepada metode yang berisi di dalamnya algoritma-algoritma yang membantu komputasi. Hampir semua riset di bidang ini fokus ke peningkatan akurasi, efisiensi, dan aspek-aspek lain terhadap kualitas sebuah metode yang diusulkan. Jadi riset yang fokus ke bidang ilmu komputer harus berisi tinjauan metode-metode terkini dan dilanjutkan dengan “mengutak-atik” parameter atau dengan penambahan sedikit algoritma/metode sehingga meningkatkan akurasi atau aspek lain. Jadi perlu ada pembuktian terhadap performa metode usulan. Oiya, saat ini istilah metode biasanya menggantikan istilah algoritma karena sifatnya yang lebih kompak dimana metode bisa berisi lebih dari satu jenis algoritma, misalnya Genetic Algorithms dengan “s” di belakang yg berarti jamak. Jika mahasiswa bidang ini menggunakan sebuah metode terhadap domain tertentu, misalnya bisnis, dia tinggal memilih fokus utama apakah ke metode atau ke domain penerapannya. Jika fokus ke ilmu komputer maka mau tidak mau pengujian akurasi dengan usulan peningkatan metode yang ada wajib ada. Repotnya banyak yang tidak membuat upaya peningkatan metode, hanya manfaat dan kontribusi terhadap domain penelitiannya, dalam hal ini aspek bisnis. Maka seharusnya mahasiswa tersebut fokus ke domain sistem informasi berikut ini.

Sistem Informasi

Bidang ini mungkin memiliki nama lain, misalnya di tempat saya dulu bernama information management, yang uniknya di Indonesia malah di level D3. Atau ada yang lain lagi misalnya business intelligence. Bidang ini membantu domain-domain di luar ilmu komputer seperti kedokteran, geografi, akuntansi, bisnis, dan lain-lain lewat metode-metode yang dibahas dan dikembangkan oleh bidang ilmu komputer. Ada yang berpendapat untuk S3, bidang ini harus “luas” sementara untuk ilmu komputer “sempit”. Namun perkembangan di per-jurnal-an sedikit berbeda dimana istilah “luas” menjadi rancu. Ada yang mengatakan luas di sini berarti “grand design”, framework enterprise dan hal-hal lain yang kesannya menambah beban mahasiswa S3 agar “pusing” dikit dalam mengambil data yang banyak, ijin yang berbelit, dan sejenisnya. Biasanya yang berfikir tersebut adalah pihak kampus. Sementara dari pihak “reviewer”, sebenarnya sistem informasi bermaksud penerapan yang tepat terhadap domain tertentu, seperti misalnya untuk e-learning, maka fokus originality, novelty dan contribution adalah cukup fokus ke domainnya yaitu pendidikan dan psikologi. Terkadang dengan metode yang sudah establish, hanya menggunakan metode yang ada tetapi pembahasan yang tepat terhadap hubungannya dengan peningkatan performa dari domain dapat diterima untuk dipublikasi.

S1, S2, dan S3

Ada yang membedakan fokus S1 ke implementasi metode, S2 membandingkan dan memilih metode, dan S3 menemukan/memperbaiki metode. Dilihat dari sisi peta okupasi dan kompetensi sudah cukup memadai, tetapi dari sisi penelitian ada yang janggal karena seharusnya S1 ilmu komputer tidak hanya menerapkan di domain tertentu karena cenderung menjadi sistem informasi. Hal ini yang menurut saya menyebabkan konflik antara jurusan teknik informatika dan sistem informasi yang terdapat dalam satu universitas/sekolah tinggi. Banyak dijumpai mahasiswa sistem informasi yang pindah ke teknik informatika karean merasa pusingnya sama tetapi gengsinya beda (mereka menganggap teknik informatika lebih bergengsi). Problem berikutnya adalah S2 yang biasanya kelanjutan S1 dan persiapan S3. Dengan waktu hanya 2 tahun (1,5 tahun dipakai course work), sepertinya agak sulit jika dipaksa mencari novelty dari jurusannya. Di mata reviewer, antara S1, S2, dan S3 tidak ada bedanya. Dengan melihat pendahuluan, novelty dan kontribusi akan terlihat apakah penulis ingin fokus ke metode atau ke domain penerapan metode. Jika fokus ke metode tapi tidak ada upaya improvement, hanya pernyataan bahwa metode tersebut dapat meningkatkan kinerja domain sudah pasti reviewer akan me-reject. Sebaliknya jika fokus ke domain penerapan metode tetapi pembahasan membahas akurasi metode juga di-reject, kedua hal tersebut dianggap “salah kamar”.

Penutup

Jika syarat publikasi wajib maka format S1, S2, dan S3 sedikit banyak akan berubah, kecuali jika dipublikasikan ke jurnal tanpa peer review. Kampus, dosen, dan mahasiswa harus mulai menentukan fokus ke arah mana. Dan antara jurusan ilmu komputer dan sistem informasi jangan sampai terlalu tumpang tindih. Memang mencari originality, novelty dan kontribusi metode dalam ilmu komputer sangat sulit tapi harus dicoba, harus ada usaha. Masalah berhasil atau tidak itu urusan belakang, minimal mahasiswa tahu “jeroan” dari metode tersebut. Sebagai contoh misalnya bahasa Python telah menyediakan sebuah library tertentu, misalnya SVM pada Scikit Learning (Sklearn). Mahasiswa ilmu komputer harus tahu isi dari kode SVM agar bisa menambah atau menyetel parameter-parameter di dalamnya, sementara mahasiswa sistem informasi boleh saja hanya menggunakan library SVM tersebut pada domaint tertentu, seperti prediksi sebaran corona dengan SVM khusus regresi (SVR). Bagaimana dengan S3? Silahkan perkuat bahasa Inggris (TOEFL atau IELTS), cari kampus tujuan, cari beasiswa atau dana mandiri, dan coba kuliah dan merasakan atmosfir yang jauh berbeda dari level pendidikan sebelumnya. Sekian, semoga tulisan ini sedikit bermanfaat.

Tentang rahmadya

I'm a simple man .. Lahir di Sleman Yogyakarta, 7 Juni 1976 PENDIDIKAN: TK : - (tidak ada TK di tj Priok waktu itu) SDN : Papanggo, Jakarta 83 - 89 SMPN : 129, Jakarta 89 - 92 SMAN : 8, Yogyakarta 92 - 95 Univ. : Fak. Teknik UGM, Yogyakarta 95 - 2001 Pasca. : Tek. Informatika STMIK Nusa Mandiri, Jakarta 2008 - 2010 Doctoral : Information Management Asian Institute of Technology, Thailand 2013 - 2018 PEKERJAAN: Tek. Komputer AMIK BSI Jakarta : 2002 - 2005 IT Danamon Jakarta : 2005 - 2008 Tek. Informatika STMIK Nusa Mandiri Jakarta : 2005 - 2008 Univ. Darma Persada Jakarta: 2008 - 2013 Fakultas Teknik Universitas Islam "45" Bekasi : 2008 - Skrg ( Homebase) Univ. Bhayangkara Jakarta Raya: 2018 - Skrg Univ. Nusa Putra Sukabumi: 2018 - Skrg
Pos ini dipublikasikan di Komputer dan Masyarakat, Puisi Kehidupan. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.