Persamaan Persepsi Dosen

Selain mendengar dari orang lain, saya mengalami sendiri konflik yang terjadi antara satu dosen (bahkan satu grup dosen) dengan yang lain. Korbannya sudah dipastikan mahasiswa, khususnya ketika menyelesaikan tahap akhir penyelesaian skripsi/tugas akhir mereka. Biasanya terjadi karena ego antar dosen selain tentu saja beda pemahaman terhadap suatu konsep dan aturan-aturan yang memang ada hak independen dari sisi pengajar dalam berfikir ilmiah. Untuk masalah ego memang sedikit rumit, apalagi ada unsur-unsur konflik pribadi antar dosen. Postingan ini sedikit menggambarkan kondisi ini dari pengalaman pribadi.

Persamaan Persepsi

Untuk bidang tertentu yang skripsinya mirip-mirip antara satu sama lain dengan metode-metode yang sudah baku, sebuah pertemuan yang mengundang para dosen sangat penting. Manfaatnya untuk membuat standar yang baku dan adil terhadap mahasiswa. Misalnya topik-topik apa saja yang masuk wilayah domain jurusan dengan bentuk laporan skripsinya. Hal ini agar tidak membuat siswa bingung karena oleh satu dosen di suruh begitu, oleh dosen pembimbing yg lain disalahkan, kan kasihan. Juga dengan pertemuan itu, diharapkan kemampuan pembimbing bisa bertambah, minimal tidak jomplang satu dengan lainnya, apalagi jika disertakan dengan pelatihan/seminar oleh dosen yang dianggap pakar di bidangnya. Atau bisa mengundang pakar dari institusi lain.

Standar Tingkat Kesulitan

Sudah pasti tingkat kesulitan antara mahasiswa D3, S1, S2 dan Doktoral berbeda. Repotnya beberapa dosen guna mengejar publikasi menyamakan level D3, S1 dan S2 terhadap mahasiswanya. Melihat mahasiswa D3 yang diminta menganalisa antara satu metode dengan metode lainnya oleh dosen pembimbing kasihan juga. Walaupun ada baiknya tetapi tidak sesuai dengan tujuan D3 yang memang ketika bekerja hanya diminta menyelesaikan pekerjaan dengan metode tertentu yang diperintahkan oleh atasannya, harus selesai dengan baik dan cepat. Jika ngotot dan protes kalau metodenya kalah dengan yang lain bakal dipecat nanti. Jadi fokus ke skill pada level vokasi diutamakan. Level S1 pun berbeda dengan S2 yang mencoba ada aspek analisa satu metode dengan lainnya. Bukan hanya apa yang harus dilakukan tetapi juga mengapa suatu konsep diperlukan dan lebih baik dari konsep dan metode lainnya. Untuk mahasiswa doktoral terlepas dari pertanyaan apa, mengapa dan bagaimana, aspek kebaruan sangat mutlak, walau pun sederhana/kecil. Silahkan membimbing mahasiswa doktoral jika ingin publikasinya banyak dan jangan memaksa mahasiswa S1 apalagi D3 untuk bisa mempublikasi di jurnal internasional yang memang dituntut state of the art.

Standar Internasional

Terkadang walaupun sudah ada persamaan persepsi antara satu dosen dengan lainnya, ketika implementasi di lapangan, ada hal-hal tertentu berbeda pemahamannya karena memang topik yang luas yang tidak bisa selalu disamakan. Jika terjadai ada baiknya menggunakan dasar dan rujukan yang baik dan benar. Untungnya saat ini sebagian besar sudah ada standarnya, misal UML, ERD, dan lainnya. Jadi tidak elok jika memaksakan metode sendiri (tidak standar). Salah satu contoh kasus di bawah ini, tentang ERD.

ERD di atas merupakan standar dari Chen (1976) dan karena sekedar contoh, tidak semua atribut ditulis. Tetapi yang jelas ERD merupakan diagram konsep. Ada polemik mahasiswa yang menggambar diagram di atas disalahkan oleh pembimbing (biasanya praktisi/programmer) karena diagram di atas tidak bisa dijalankan di aplikasi. Tentu saja, karena itu masih konsep dan perlu konversi menjadi tabel, dan ada teorinya (weak entity, many to many, dan lainnya untuk dikonversi menjadi tabel). Silahkan menggunakan beragam standar/jenis model ERD lain (crow foot) atau dengan class diagram UML berstandar internasional. Baik perancang sistem maupun programmer harus bisa bekerja sama bukan malah mengagung2kan bidangnya apalagi menjelek-jelekan bidang lain. Mungkin itu sekadar contoh, semoga bisa menjadi bahan evaluasi bersama.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s