Spatial Analysis dengan ArcView – Bag 1

Tingkat kesulitan praktikum ArcView kian sulit dari minggu ke minggu. Kali ini setelah mengikuti kuliah Data Manipulation and Analysis, dilanjutkan dengan praktek penerapannya di ArcView. Ada dua bagian yaitu menganalisa hasil panen suatu region dengan berbagai komponen, misalnya kandungan organik tanah, potassium dan variabel-variabel lainnya. Seperti biasa, kami diberikan data-data tentang region yang akan dianalisa.

Konversi Satuan

Buat project baru terlebih dahulu dan sebelumnya tambahkan ‘Spatial Analysis‘ pada extension di menu File. Satu hal penting adalah masalah satuan karena jika salah maka dampaknya akan buruk dari kualitas hasil pekerjaan kita di ArcView. Konversi satuan dapat dirubah setelah menambahkan satu View kemudian klik di Menu View – Properties. Dalam praktek di lab ini, kami menggunakan satuan Standar Internasional (SI) yaitu meter.

Lihat posting sebelumnya untuk menambahkan extension, juga teknik-teknik untuk membuat Event Theme dari data txt di bab ‘Georeference and GPS’.

Gambar titik-titik adalah lokasi pertanian dan kotak biru tersebut adalah peta pertanian dari shapefile. Berikutnya akan dilakukan interpolasi GRID terhadap hasil panen (Yield). Interpolasi merupakan satu metode analisa untuk memperkirakan nilai suatu titik/lokasi berdasarkan sebaran dari lokasi-lokasi yang melingkupinya. Untuk lokasi di luar lokasi-lokasi yang berdekatan diberi nama lain yaitu extrapolasi.

Gambar di atas adalah hasil interpolasi grid dari Yield. Teknik lain yang penting untuk diketahui adalah reclassify suatu data.

Reclassify

Reclassify adalah teknik merubah suatu nilai kontinyu menjadi interval, misalnya kita memiliki data usia dari 0 – hingga 80 tahun. Maka kita dapat melakukan klasifikasi, misalnya 0 – 5 tahun, 5 – 10 tahun, dan seterusnya.

Digital Elevation Model (DEM)

DEM merupakan model yang merepresentasikan elevasi / ketinggian suatu wilayah. Model ini memiliki bagian utama berupa data vektor, dan sebagai pelengkapnya adalah data raster. Selain DEM, dikenal juga Digital Terrain Model (DTM) dan Digital Surface Model (DSM). Data DEM bisa diperoleh lewat photogrammetry, LIDAR, ifSAR, survey tanah, dan sebagainya.

Tambah pada View data grid dari DEM yang telah kita miliki. Jika sudah maka kita memiliki pilihan pada Surface Menu. Buat Contour, Slope, dan Aspect di View Anda. Contour adalah garis dengan ketinggian yang sama, Slope adalah kemiringan dan Aspect adalah lokasi berdasarkan arah mata angin, misalnya North East, North West, dan sebagainya.

Gambar di atas contoh hasil analisa permukaan yang berupa garis Contour. Berikutnya dengan cara yang sama kita dapat membuat permukaan berdasarkan variabel-variabel yang menentukan hasil panen yaitu organic matter dan potasium misalnya. Ada satu kendala ketika diminta merubah nama Theme. Ternyata mudah saja dengan mengklik menu Theme – Properties dan ganti nama theme di kolom name. Hmm .. itulah gunanya praktek.

Membuat Grafik Histogram

Histogram adalah grafik yang menggambarkan sebaran frekuensi suatu data dengan suatu interval. Misalnya kita ingin mengetahui jumlah penduduk pada interval berapakah yang terbanyak? Di dalam kasus ini kita akan melihat grafik histogram antara hasil panen dengan sebaran potasium dan kandungan organik suatu wilayah sehingga kita dapat menarik kesimpulan hubungan keduanya (antara Yield dengan kandungan organik dan antara Yield dengan potasium).

Untuk membuatnya kita sorot Yield yang sudah kita reclassify kemudian klik Analysis – Histogram by Zone pada menu.

Setelah itu masuk ke Exercise II yang sedikit lebih rumit (Bersambung).

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s