Dialog Dikti dengan Karyasiswa Mengenai Permasalahan Pencairan Beasiswa

Setelah hampir satu minggu tidak ada titik temu antara mahasiswa penerima beasiswa dengan pihak DIKTI akhirnya suasana kembali cair setelah adanya dialog yang diprakarsai oleh berita satu. Dialog tersebut dapat diakses secara streaming lewat internet, atau rekamannya dapat dilihat di situs salah satu mahasiswa yang berdialog dengan DIKTI, Abdul Hamid, Lihat di sini.

Sesi 1.

Setelah sesi pertama pihak DIKTI yang diwakili olep Prof. Supriadi Rustad, yang sering kita dengar dan baru kali ini saya melihat wajahnya. Beliau memberikan alasan keterlambatan (yang seharusnya sudah cair bulan Juli) seperti masalah kegagalan metode pengumpulan progress report (PR), serangan Hacker, dan masalah administratif lainnya. Di studio juga dihadiri oleh pemerhati masalah pendidikan, yang juga pernah menerima beasiswa DIKTI.

Sesi 2.

Sesi kedua kembali menjadi tegang sebentar tapi akhirnya lega karena DIKTI kembali ke cara lama dimana Progress Report (PR) tidak supervisor yang memberikan melainkan dia hanya tanda tangan saja (kembali ke metode yang lama).

Sesi 3.

Syukurlah Minggu depan mulai proses pencairan, karena hanya tinggal segelintir karyasiswa yang belum mengirimkan PR (dari ribuan tinggal ratusan).

Sesi 4

Memang sistem yang ada di DIKTI sudah saatnya diperbaiki, terutama jumlah personal yang mengurusi beasiswa. Bandingkan saja, LPDP dari kementerian keuangan ditangani oleh 50-an orang, sementara DIKTI hanya 5 orang.

Catatan Kuliah dengan Android

Lama-lama malas juga kalo datang kuliah dengan berbekal buku-buka tebal dengan buku catatan yang terkadang serabutan (seluruh materi mata kuliah yang berbeda dalam satu buku). Saya coba dengan belajar hanya lewat tablet, ternyata ada sedikit kekurangan, yaitu tidak bisa mencorat-coret, hanya bisa menandai saja (garis stabilo, atau anotation). Memang benar tablet termasuk salah satu perangkat pasif dan tidak seproduktif laptop. Tetapi membawa laptop tentu saja lebih merepotkan dari membawa buku.

Pen – Stylus

Sempat saya mencoba pen stylus capasitive, tetapi hasilnya berbeda dengan menulis dengan pena. Akurasinya kurang baik dimana kerap terjadi ketika membuat garis, putus-putus di tengahnya.

Iseng-iseng saya lihat di youtube dan tertarik dengan S-pen Galaxy Note yang mirip seperti menulis dengan pena di atas kertas. Bahkan ada aplikasi-aplikasi tertentu untuk menggambar dan pdf reader yang berfungsu juga sebagai MEMO (menulis).

Tablet with S-Pen

Ada beberapa tablet yang mampu digunakan dengan S-pen yaitu Microsoft Surface Pro dan Samsung Galaxy Note. Microsoft Surface Pro sangat mahal, sementara Microsoft Surface RT tidak kompatibel dengan S-Pen. Produk Apple entah mengapa tidak memfasilitasi tablet-nya dengan S-pen, padahal jika ada saya sudah membelinya. Akhirnya pilihan saya jatuh pada Samsung Galaxy Note 10.1 2014 Edition dengan disertai Flip case dan S-Pen tambahan original karena S-pen bawaan asli tablet ini terlalu kecil di tangan saya.

Aplikasi Untuk Membuat Catatan

Aplikasi untuk memfasilitasi S-pen sangat banyak dijumpai di Google Store, dari yang gratis hingga yang berbayar. Salah satu andalan saya adalah LectureNotes. Aplikasi ini membuat sebuah buku catatan baru dengan kertas bergaris. Hasil dapat dikonversi ke PDF atau tetap dalam formatnya. Program ini walaupun dapat diunduh secara ilegal di internet, tetapi sebaiknya kita beli, khawatir virus yang saat ini sudah masuk ke sistem operasi android.

Salah satu yang saya kagumi adalah Ez-pdf. Aplikasi ini sebenarnya untuk membaca buku elektronik dengan fasilitas thumbnail dan bentuk yang kontinyu dari satu lembar ke lembar berikutnya sehingga kita bisa melihat bersamaan hingga tiga lembar. Agak repot memang jika tidak ada fasilitas ini, terlebih jika kita membaca informasi grafik/gambar tapi terletak di halaman yang berbeda. Namun, ternyata aplikasi yang berharga 40-an ribu rupiah ini mampu digunakan untuk membuat catatan/memo dengan jumlah halaman yang bisa kita tambah/sisipi. Jadi slide yang biasa diberikan oleh dosen dapat kita corat-coret bahkan disisipi dengan gambar. Perhatikan, tiga halaman dapat kita lihat bersamaan dan jika ingin fokus ke satu halaman tinggal zoom saja. Halaman di tengah adalah halaman pdf tambahan pada slide yang disisipi foto ketika kuliah berlangsung. Praktis bukan?