Mengejar Impian

Tiap orang memiliki impian sejak kecil. Impian di sini maksudnya sesuatu yang diinginkan, bukan mimpi ketika tidur, walaupun kadang keinginan itu dibawa mimpi juga sih. Berbeda dengan anak-anak yang ketika bermimpi tidak memperhitungkan mungkin atau tidaknya, orang dewasa terkadang membatasi diri dengan faktor-faktor luar yang membuat mimpi tersebut tidak mungkin tercapai.

Mimpi yang Sempurna

Jika dalam syair lagu “mimpi yang sempurna” Ariel bertanya kepada bintang-bintang tentang mempinya yang sempurna, ada baiknya mengikuti pendapat Arnold Schwarzenegger ketika dia bermimpi menjadi bintang Hollywood. Orang lain mengatakan tidak mungkin mengingat aspek-aspek di dirinya yang tidak cocok seperti logat khas Jerman yang pasti akan membuat produser tertawa-tawa. Justru ternyata logat tersebut menjadi kalimat sederhana yang terkenal: “I’ll be back” dalam film terminator dalam logat Jerman yang kental, mirip mesin. Vision atau dalam bahasa Indonesia Visi, harus dimiliki oleh siapapun karena akan mengarahkan ke tujuan. Tentu saja visi yang baik dan jelas.

Mimpi berbeda dengan keinginan, seperti ingin rujak yang tidak lama kemudian terkabul. Ada proses panjang untuk mengarah ke impian. Terkadang memang seharusnya kita yang mengikuti impian, bukan sebaliknya impian yang fleksibel mengikuti keadaan.

No Pain No Gain

Terkadang memang banyak penderitaan yang menyertai perjalanan menggapai impian. Selama ada hasrat dan keinginan tentu saja penderitaan sebesar apapun tidak berarti. Banyak rekan-rekan saya yang sakit, masalah rumah tangga bahkan meninggal dunia dalam menggapai jenjang pendidikan tertentu. Di tempat saya bekerja pun hanya separuh yang menyelesaikan studi doktoralnya, tapi tetap saja tidak dianggap penderitaan karena memang itu harus dijalani. Kemarin ada rekan yang sedang berusaha memperoleh beasiswa menceritakan perjalanannya yang berliku. Ketika memperoleh beasiswa ternyata lokasi kampusnya di Jogja bukan yang diinginkan (Jakarta). Padahal perjalanan mencapainya cukup panjang, pemberkasan, wawancara di daereah Jawa Timur, ketika sudah beres ternyata hamil dan nunggu melahirkan. Namun toh tetap saja dia mencoba lagi.

Santai dan Tetap Pertahankan Minat

Seperti biasa ketika ada rekan yang berhasil mendapatkan beasiswa dan mulai studi lanjut atau ada rekan yang telah menyelesaikan kuliahnya banyak yang bersemangat untuk mengikuti jejaknya. Tapi yah … seperti itu, semangat di awal dan kemudian redup lagi dan kemudian muncul lagi ketika ada yang lolos atau lulus dan begitu berulang kali. Makanya doctoral bootcamp yang diadakan Kemenristek DIKTI kurang begitu berhasil.

Impian itu mirip dengan lari jarak jauh atau lari marathon, bukan sprint 100 meter. Ketika berlari, memperoleh momentum dan energi baru. Kalau impian cepat sekali memperolehnya, jangan-jangan itu bukan impiannya, tapi “ada kesempatan dalam kesempitan”. Ada konsep dalam traditisi Tibet yaitu keinginan merupakan “loba” alias keserakahan, kesedihan/menderita adalah “dosa”, dan ketidaktahuan adalah “moha”, kalau dalam Islam diistilahkan nafsu. Jika impian kita jalankan seperti itu, sudah dipastikan akan sulit mencapainya. Anggap saja impian misalnya doktor, guru besar, atau apapun itu sekadar objek yang dituju tanpa ada keinginan ataupun nafsu yang mengebu-gebu, seperti dalam konsep meditasi yaitu santai dan tetap pertahankan minat. Dalam Islam diistilahkan nafsu mutma’inah. Mungkin film yang dibintangi Will Smith di bawah bisa menginspirasi. Yuk, tetap melangkah tanpa gejolak di hati.