Membuat Report dengan MS Access

[basis.data|akuntansi|lab.software|pert.11]

Sambil membahas masalah normalisasi file, praktek basis data kali ini adalah membuat report pembelian dan penjualan. Sebagai informasi, pada pertemuan sebelumnya sudah dibahas pembuatan form pembelian yang melibatkan suplier, barang, dan detil pembelian. Atau lebih jelasnya dapat dilihat relasi antar tabel di bawah ini.

Mempersiapkan Report

Untuk membuat report baru tekan menu CREATE Report Wizard. Di sini menggunakan wizard agar lebih cepat dan mudah. Nanti jika akan dirubah, tinggal menekan Dezign View saja. Berikutnya masukan field-field yang akan muncul di report. Sebenarnya pilih saja sebanyak mungkin yang kira-kira dibutuhkan. Toh jika tidak dibutuhkan bisa dihapus dari report nantinya.

Di sini akan coba ditambahkan field-field pada tabel pembelian. Pastikan format sesuai dengan yang diinginkan sebagai berikut.

Lanjutkan dengan menekan Next> hingga report terbentuk. Berikutnya adalah menambahkan Total Pengeluaran terhadap seluruh pembelian yang telah dilakukan.

Membuat Total Pengeluaran

Sebelumnya masuk ke menu Report Design dengan mengklik kanan Report Penjualan dan memilih Design View.

Tambahkan satu Text Box untuk menampilkan total pengeluaran. Ganti teks dengan “Total Pengeluaran” setelah melebarkan bagian footer dengan mouse. Tekan bagian paling kanan Control Source pada property Data.

Masukan fungsi yang diperlukan, di sini menggunakan Sum yang artinya menjumlahkan suatu field (dalam hal ini Field Total). Tekan Ok untuk menguji report yang baru saja dibuat. Tampak total pengeluaran yang merupakan penjumlahan dari seluruh transaksi yang ada. Semoga bermanfaat, selamat mencoba.

NOTE: Di sini harga hanya contoh, tentu saja harga jual harus dibedakan dengan harga beli agar diperoleh keuntungan.

Membuat Histogram

[komputer.1|manajemen|lab.sainstech|pert.9]

Histogram adalah grafik yang menunjukan hubungan data dengan frekuensi dalam inteval tertentu. Grafik ini penting untuk menunjukan sebaran nilai suatu data. Sehingga informasi dapat digali dari data tersebut. Misalkan kita memiliki data nilai sebagai berikut:

Berikutnya kita ingin melihat sebaran nilai tersebut dalam suatu interval:

Excel memiliki fasilitas “Data Analysis” yang dapat diakses di Menu Data (biasanya di sebelah kanan atas).

Excel akan mengeluarkan jendela Data Analysis. Pilih Histogram dilanjutkan dengan memilih range data.

Pilih range data nilai di atas serta bagian bin range data yang berisi data interval di atas.

Setelah ditek OK maka akan tampak Sheet baru yang menunjukan data tersebut.