Praktek Longest Common Subsequence (LCS) dengan C++ Online

[algoritma|t.informatika|r.408|pert.11]

Longest Common Subsequence (LCS) merupakan rentetan string dari dua string yang dibandingkan. Misalnya string1: a-b-d-a-c-e dan string2: b-a-b-c-e.

Di sini b-a-c-e merupakan LCS. String a tidak boleh dengan a pada string 1 karena berbenturan dengan koneksi b-b antara string 1 dan string 2. Salah satu metode yang efisien adalah dengan pemrograman dinamis dengan cara:

  • Membuat tabel
  • Mengekstrak LCS

Tabel berisi arah panah (kiri, atas, atau diagonal) disertai nilai tertentu yang gunanya untuk mengekstrak LCS.

Dari tabel diketahui LCS yang berwarna pink yaitu b-a-c-e.

Implementasi Dalam Bentuk Program

Banyak situs-situs ok yang menyediakan kode sumber untuk algoritma mencari LCS lewat pemrograman dinamis. Untungnya juga banyak situs-situs yang menyediakan compiler beberapa bahasa pemrograman, misalnya bahasa C++. Jadi tidak perlu khawatir jika di komputer tidak terinstal kompiler C++. Bahkan bisa dijalankan lewat handphone. Situs yang jalan untuk kode program sampel berikut adalah onlinegdb. Hapus semua lembar kerjanya (berisi contoh program mengeprint: “hello word”) copy dan paste kode berikut:

Program tersebut mencontohkan mencari LCS dari dua string AGGTAB dan GXTXAYB yang menghasilkan string LCS: GTAB. Tekan tombol RUN dan lihat hasilnya di bagian bawah jendela onlinegdb. Atau ganti dengan contoh di atas Char X[]=”ABDACE” dan Char Y[]=”BABCE” yang hasilnya berikut:

Untuk mengetahui prinsip kerja dasarnya dapat dilihat di video sederhana berikut. Sekian semoga bermanfaat.

Embed PDF di WordPress Via Google Docs

Tadinya bermaksud mengembed kode program di wordpress, tetapi ternyata berbayar alias upgrade ke paket bisnis yang 20-an dollar per bulan. Akhirnya coba dengan mengembed pdf saja ke wordpress yang gratis memanfaatkan Google Drive.

Menggunakan Google Drive

Google drive untuk praktisnya dibuka lewat Gmail dengan menekan simbol aplikasi lainnya dilanjutkan dengan menekan simbol Google Drive.

Cara paling mudah adalah mengupload PDF ke Google Drive seperti pada postingan yang lalu. Di sini kita coba dengan cara lain dengan memanfaatkan fasilitas Google Docs.

Google Docs

Tekan tombol “+” di Drive lalu new dan pilih Google Docs. Akan tampil seperti MS Word biasa dengan menu-menu untuk mengetik. Copas saja kode yang akan diinsert ke wordpress di situ.

Atur folder di Drive agar rapi dan mudah mencarinya. Sayangnya tidak ada fasilitas “save as” di Google Docs untuk mengkonversi menjadi file Pdf. Atau dengan fasilitas embed via word langsung seperti di Onedrive. Tapi ternyata dengan fasilitas PRINT ada pilihan Google Cloud Print menjadi PDF yang diletakan di drive, beres dah.

Lanjutkan dengan menekan tombol print untuk menghasilkan file pdf di Google Drive. Buka file tersebut dilanjutkan dengan meng-embedded seperti postingan terdahulu. Mungkin contoh embed-nya bisa dilihat di bawah ini.