Berfikir Secara Komputasi (Computational Thinking)

Istilah berfikir secara komputasi (Computational Thinking) muncul sejak tahun 80-an, diperkenalkan oleh Saymor Papert, namun saat ini menjadi tren dengan pesatnya perkembangan IT. Singkat kata di sini cara berfikir fokus ke algoritma pemrograman. Tidak fokus khusus ke bahasa tertentu tetapi prinsip dasar pemrograman. Ketika berbagai negara di belahan dunia mulai memasukan kurikulum tentang Computational Thinking (CT), negara kita belum berani memasukan ke sekolah level dasar. Padahal misalnya di Singapura bahkan sudah mengklaim bahwa CT merupakan “national capability” alias kemampuan utama negara tersebut.

TIga-A dan Empat-C

Untuk menyelesaikan problem dengan CT diperlukan kemampuan dalam tiga hal yaitu Abstraction, Otomation, dan Analysis. Abstraksi adalah mengkonversi kondisi problem real menjadi bentuk padanannya secara sains. Otomatisasi berfokus ke penyelesaiannya sementara analisa gabungan dari eksekusi dan evaluasi. Sementara itu Empat C (four Cs) adalah hubungan Tiga-A itu dengan proses pembelajaran dengan empat komponen utama communication, critical thinking, collaboration, dan creativity. Google menawarkan konsep pendidikan dengan Exploring Computational Thinking (ECT) yang merupakan konsep penyelesaikan masalah secara kreatif dengan langkah-langkah yang teratur (dengan konsep algoritma) serta dengan melakukan breakdown
terhadap masalah yang kompleks. Biasanya problemnya melibatkan multi-disiplin dengan open-ended problem.

Kritik

Para ahli di bidang ilmu komputer sendiri masih ragu dengan gaya berfikir yang menurut mereka sempit. Dikhawatirkan melupakan aspek-aspek lainnya seperti sosial, etika, lingkungan dan dampak negatif dari teknologi yang dikembangkannya. Namun di era revolusi industri 4.0 ini cara berfikir ini bisa menjadi pelengkap cara berfikir yang dibutuhkan pada era ini (tahun 2020-an) antara lain:

  • Complex Problem Solving
  • Critical Thinking
  • Creativity
  • People Management
  • Coordinating with Others
  • Emotional Intelligent
  • Judgment and Decision Making
  • Service Orientation
  • Negotiation
  • Cognitive Fleksibility

Sebagai perbandingan dengan tahun 2015 adalah dapat dilihat pada link berikut.

Postingan ini sebenarnya persiapan menghadiri acara BBS (brown-beg session) yang rutin dilaksanakan di Universitas Indonesia (lab distance learning), jika dapat seat, yang temanya seperti judul di atas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.