Manipulasi Image di IDRISI – Tip dan Trik

Ketika pertama kali menggunakan IDRISI, saya kebanyakan menggunakan ArcGIS (atau GIS tool lainnya) untuk mengelola data raster (*.rst) yang kemudian dikirim/ekspor ke IDRISI. IDRISI hanya digunakan untuk melakukan prediksi pertumbuhan lahan dengan Land Change Modeler (LCM). Selama perkembangannya ternyata masih harus mengutak-atik IDRISI karena beberapa hal antara lain: proyeksi, ukuran/size (baris dan kolom), serta hal-hal lainnya. Postingan kali ini berusaha memberikan tip dan trik, apa yang diperlukan untuk mengelola image di IDRISI.

1. Manfaatkan dengan baik Metadata di IDRISI explorer.

Untuk melakukan prediksi berdasarkan dua peta beda waktu diperlukan syarat utama yaitu ukuran/size (baris dan kolom) dan proyeksi yang sama. Seringkali masalah muncul dimana ketika di ArcGIS kita sudah melakukan cropping dengan peta rujukan tetapi ketika diimpor dari IDRISI ukuran tidak cocok dengan peta lainnya. Gunakan fungsi PROJECT untuk mengatasinya.

2. Lakukan Cropping di IDRISI

Pengguna IDRISI biasanya memanfaatkan data yang diimpor dari citra satelit, misalnya mengunduh dari USGS. Satu tile unduhan biasanya meliputi wilayah luas yang harus dipotong sesuai dengan study area. Gunakan fungsi WINDOW untuk memotongnya. Bidang pemotongan bisa menggunakan study area yang sudah dibuat sebelumnya.

3. Gunakan ukuran area/extent yang lebih besar ketika mengelola dengan ArcGIS

Pernah saya menggunakan area yang sama ketika membuat constraint di ArcGIS, tetapi ketika diekspor ke IDRISI, area tidak sama dan ketika disamakan dengan fungsi PROJECT ada sisi yang kekecilan. Akhirnya setelah memanipulasi dengan ukuran area yang lebih besar, maka dengan memotong lewat fungsi WINDOW diperoleh constraint yang “pas” seperti gambar di bawah ini.

4. Pelajari fungsi-fungsi dasar IDRISI

Alangkah baiknya jika kita membaca buku tutorial resmi IDRISI disertai dengan mempraktekannya langsung dari sample peta yang disediakan. Ternyata disediakan fungsi-fungsi untuk menggabungkan image (di ArcGIS: mosaic to new raster), membuat jarak tertentu (di ArcGIS: distance), membuat slope/kemiringan, dan lain-lain. Selamat mencoba mengutak-atik IDRISI.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s